Selamat datang dan terima kasih telah mengunjungi website kami. MUQODDIMAH

Abu Ismaeel - Hammad bin Zaid bin Dirhm

Abu Ismaeel - Hammad bin Zaid bin Dirhm
Abu Ismaeel - Hammad bin Zaid bin Dirhm

Hammad bin Zayd (98 - 179 Hijriri) nama lengkanya Hammad bin Zayd bin Dirhm, budak yang dibebaskan dari keluarga Jareer bin Haazm al-Jahdami. Kunyahnya Abu Ismaeel dan berjulukan al-Azraq. Kampung halamannya adalah al-Basrah. Kakeknya adalah salah satu tawanan Sijistan. Ayahnya, Zayd adalah budak Haazm, abu Jareer. Ketika Haazm meninggal, ia dibunuh oleh putra Haazm, Yazid dan Jareer.

Hammad bin Zayd lahir pada tahun 98 Hijriah. Diriwayatkan dari ibunya bahwa ia lahir selama kekhalifahan Umar bin Abdul al-Azeez, dan diriwayatkan dari bibinya bahwa ia dilahirkan selama kekhalifahan Sulaymaan bin Abdul al-Malik. Pemerintahan Sulayman berlangsung selama dua tahun dan delapan bulan, dari 96 A.H. hingga Safar 99 A.H. Dan kekhalifahan Umar bin Abul al-Azeez berlangsung selama dua tahun dan lima bulan. Ini dimulai delapan hari setelah kematian Sulaymaan dan berakhir pada 101 A.H.

Guru-gurunya - Dia adalah seorang kontemporer dari sebagian besar Tabi'een al-Basra dan lain-lain, di antaranya adalah sebagai berikut:
- Ayyub as-Sakhtiyani; Hammad bin Zayd berkata, "Hammad bin abi Sulaymaan datang ke al-Basrah, tetapi Ayyub tidak mengunjunginya, jadi, kami tidak mengunjunginya. Ketika Ayub tidak mengunjungi seseorang, kami tidak akan mengunjunginya." Yahya bin Ma`een berkata: "Hammad bin Zayd mengenal Ayyub dengan baik." Ayyub meninggal ketika Hammad bin Zayd berusia 34 tahun.
- Zayd bin Dirham (ayahnya).
- Thabit al-Bunani.
- Asim bin abi an-Najood, ia diriwayatkan darinya huroof Qira'at (tilawah berbeda dari Quran).
- Abdullah bin Tawoos.
- Ataa 'bin as-Sa'eb.
- Amr bin Dinar al-Makki.
- Abu Amr bin al-Ala 'An-Nahwi (ahli tata bahasa).
Dan banyak guru lainnya.

Murid-muridnya: Al-Ash`ath bin Ishaq as-Sijistanee (ayah Abu Dawood, penulis Sunan Abu Dawood). - Sufyan ath-Thawri - Abdullah Ibn al-Mubarak - Sufyan bin `Uyaynah - Abdur-Rahman bin Mahdi - Ali bin al-Madini - Qutaibah bin Sa`eed - Wakee` Bin Al-Jarrah - Dan banyak siswa lainnya.

Hidupnya dan pandangan para kritikus pada dirinya:

Ibn Sa`d berkata: "Hammad bin Zayd…. Dapat dipercaya [thiqah], mapan [thabt], dan otoritas [hujjah] (tentang pengetahuan), dan narator dari berbagai hadits."
Imam Ahmad bin Hanbal berkata, "Hammad bin Zayd berasal dari Imam Muslim".
Abu Yaʻla al-Khaleeli berkata, "Hammad bin Zayd ... dapat dipercaya (thiqa). Ada konsensus (berdasarkan pahala dan kepercayaannya). Dia meriwayatkan hadits dalam dua buku hadits shahih (yaitu Shahih Bukhari dan Shahih Muslim). Para imam menyetujui dia ... Dan ada korespondensi antara (Imam) Malik bin Anas dan dia, dan dia biasa mengagumi pendapat Malik. Cucu-cucunya adalah hakim, dan pengikut dari mathhab Maliki (sekolah pemikiran yudisial). "

Abdur-Rahman bin Mahdi berkata, "Imam orang-orang selama masa mereka adalah empat: Hammad bin Zayd di al-Basrah, Sufyaan di al-Kufah, Malik di al-Hijaaz, dan Al-Awza`i di ash-Sham."
Dia juga berkata, "Saya belum melihat siapa yang lebih tahu tentang akidah, dan hadits-hadits yang terkait dengan keyakinan daripada Hammad bin Zayd.
Dia, Abdur-Rahman bin Mahdi, berkata, "Saya belum melihat seorang ahli hukum yang lebih berpengetahuan dari Hammad bin Zayd di al-Basrah."

Yazid bin Zurai` ditanya tentang pendapatnya tentang Hammad bin Zayd dan Hammad bin Salamah: Manakah dari mereka yang lebih berwenang dalam hadits? Dia berkata, "Hammad bin Zayd, dan yang terakhir adalah orang yang saleh."
Sulayman bin Harb berkata, "Aku mendengar Hammad bin Zayd menceritakan hadits dan dia akan mengatakan: Aku mendengarnya lima puluh tahun yang lalu, dan aku belum menceritakannya sebelum hari ini."
Ubayd Allah bin al-Hasan berkata, "Hanya dua Hammad, jadi jika kamu mencari ilmu, carilah dari dua Hammad." Ia berarti Hammad bin Zayd dan Hammad bin Salamah. Keduanya dinarasi dari banyak syekh, dan banyak perawi hadits yang diriwayatkan dari mereka.

Ibn al-Mubarak berkata:
Wahai yang mencari ilmu! ** Pergi dan belajar di bawah Hammad bin Zayd
Anda akan memperoleh kesabaran dan pengetahuan ** lalu merekamnya (yaitu pengetahuan)
Dan hindari inovasi dari ** laporan Amr bin Ubayd

Muhammad bin At-Tabbaa berkata, "Saya jarang melihat seorang pria yang lebih bijaksana daripada Hammad bin Zayd."
Ibn Hibban berkata, "Dia adalah salah satu penghafal yang pandai dan orang-orang yang saleh. Dia biasa membaca semua hadits yang dia ceritakan, dari ingatan. Dan dia buta."
Ibn Hajar berkata, "Hammad bin Zayd ... adalah otoritas yang dapat dipercaya dan ahli hukum. Dikatakan bahwa dia buta. Kebutaannya mungkin terjadi di tahun-tahun terakhir hidupnya karena secara otentik dilaporkan bahwa dia biasa menulis."
Abdur-Rahman bin Mahdi berkata, "Jika Anda melihat seseorang dari al-Basrah yang mencintai Hammad bin Zayd, maka ia adalah pengikut Sunnah."
Adh-Dhahabi berkata, "Saya tidak tahu ada ketidaksetujuan di antara para ulama bahwa Hammad bin Zayd adalah salah satu Imam Salaf [pendahulu yang saleh], dan dari penghafal yang paling mahir, jujur, dan tanpa kesalahan meskipun ia meriwayatkan banyak hadits Semoga rahmat Allah naik
Pengalaman adalah Guru Terbaik. Oleh sebab itu, kita pasti bisa kalau kita terbiasa. Bukan karena kita luar biasa. Setinggi apa belajar kita, tidahlah menjadi jaminan kepuasan jiwa, yang paling utam…

Posting Komentar